Fakta Menarik Menguap (Yawning)

Mengantuk? Pasti Anda akan menguap dengan mulut terbuka lebar. Berhubung rasa kantuk selalu diidentikkan dengan menguap (yawning). Menguap tidak selalu diartikan dengan kondisi mengantuk. Orang menguap karena saat itu tubuhnya kekurangan oksigen. Dengan menguap, kita menghirup oksigen sebanyak-banyaknya melalui mulut agar dapat memenuhi kekurangan oksigen di dalam tubuh.

Ahli neuroscientis, Andrew Newberg, Direktur The Center for Spirituality and the Mind dari Universitas of Pennsylvania mengatakan, menguap merupakan salah satu rahasia kesehatan.

“Kalau Anda ingin punya otak sehat, sangat penting untuk menguap,” kata Newberg

Menguap, menurut Newberg akan menstimulasi irama saraf di bagian tertentu di otak dan mengatur temperatur otak dan metabolisme. Seluruh fungsi ini akan meningkatkan kontrol otot, meningkatkan sensualitas, bahkan mengatasi jet lag. Karena itu dia menyarankan agar kita menguap setidaknya 10 kali setiap hari.

Selain memberi dampak positif bagi otak, menguap juga membuat tubuh lebih rileks.

“Menguap lebih efektif dari meditasi untuk meningkatkan fungsi kognitif,” kata Newberg.

Penelitian juga menunjukkan menguap akan merangsang bagian otak yang berfungsi pada rasa empati dan kepedulian sosial.

Menguap juga membantu mengatur jam biologis tubuh. Saat kita sedang lelah, menguap merupakan sinyal agar kita segera beristirahat atau tidur.

Sementara, menurut paparan Joan Liebmann-Smith Ph.D dan Jacqueline Nardi Egan melalui artikel kesehatan yang berjudul Body Sign, How to Be Your Own Diagnostic Detective, orang-orang menguap untuk berbagai macam alasan, tapi menguap juga tidak selalu berarti mengantuk.

Ilmuwan percaya menguap dapat membantu seseorang menjadi lebih waspada untuk segera memasukkan oksigen ke otak. Karena menguap adalah salah satu tanda jumlah oksigen di dalam otak sedang menurun yang bisa membuat seseorang sulit konsentrasi.

Menguap justru membantu mengatur suhu tubuh. Dengan menguap maka terjadi proses menaikkan tekanan darah dan laju jantung.

Kadang-kadang banyak menguap juga akibat reaksi dari terapi radiasi untuk kanker dan juga konsumsi obat-obatan seperti untuk pengobatan penyakit parkinson.

Fakta penting lagi, hampir semua makhluk vertebrata selalu menguap. Bahkan janin manusia mulai menguap ketika berusia 11 minggu.

Uniknya beberapa pasien di luar negeri mengaku bahwa tiap kali mereka menguap mereka seperti mengalami orgasme spontan. Seorang perempuan bahkan menjadi sangat mahir merasakan orgasme dengan menguap.

Fungsi menguap sama dengan peregangan otot sebelum olahraga, yaitu memperlancar aliran darah dan detak jantung.

Bukan hanya manusia saja yang menguap, binatang juga suka membuka mulutnya lebar-lebar dan menguap. Biasanya binatang akan menguap sebelum makan atau ketika akan berkelahi.

Menguap juga sangat cepat menular. Jadi, ketika melihat teman menguap, secara reflek juga akan menulari orang yang berada di dekatnya. Dengan menguap menandakan otak sedang bersiap-siap dengan adanya perubahan posisi.

Bahkan bayi yang berada dalam kandungan akan menguap sebelum berubah posisi dalam perut ibunya. Menurut para peneliti, menguap juga berhubungan tingkat intelegensia seorang anak.

Menguap bisa terjadi karena:

Kelaparan

Dalam keadaan kurang asupan glukosa, metabolisme otak akan menurun. Otak merupakan organ yang paling rakus terhadap konsumsi glukosa dan oksigen. Menurunnya asupan glukosa, maka secara tidak langsung menurunkan konsumsi oksigen oleh otak.

Keletihan

Penggunaan energi untuk bekerja otomatis membutuhkan oksigen sebagai bahan bakarnya (oksidasi). Selain membutuhkan oksigen yang banyak, hasil oksidasi juga memunculkan oksidan yang harus dibuang. Jika menumpuk, maka ia akan mengganggu sirkulasi darah. Menguap membantu mencukupi kebutuhan oksigen yang kurang itu.

Tekanan udara yang tinggi

Pada daerah sangat tinggi, tekanan udara yang tinggi akan menyebabkan paru-paru sulit mengambil udara. Jika tidak ada latihan sebelumnya, maka hal ini akan sangat berbahaya, misalnya di atas pesawat, jet, dsb.

Udara dingin

Pada suhu udara lebih rendah, tubuh akan mempertahankan suhu rata-rata tubuh (36,5-37,1 derajat Celcius) dengan cara membakar lemak. Hal ini berguna agar tubuh tidak jatuh ke keadaan kedinginan. Jika gagal, dibantu dengan jaket, selimut, ataupun baju tebal lainnya.

Proses peningkatan metabolisme lemak ini membutuhkan oksigen lebih banyak dan tambahan asupan makanan. Tidak heran jika di daerah dingin, kita akan lebih cepat lapar, menguap, dan mengantuk.

Ruangan Sempit

Ventilasi yang kurang baik. Dalam ruangan ber-AC, kita cenderung menutup semua lubang ventilasi agar udara dingin bisa kita nikmati. Padahal cara ini justru mengurangi sirkulasi udara, menurunkan oksigen, dan meningkatkan kandungan karbondioksida.

Sumber

Kalo gua menguap emang karena begadang tiap malam…hehehe

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Saya menulis komen ini sambil menguap. Betul2 menular (ketularan dari dalam blog) dan bikin pintar
    Hehehehe

    • Terima kasih..

      tau aja kalo gua pintar..hehehe😀

    • Je
    • December 14th, 2009

    Ne lg nguap2..
    Smbl kuliah..dgrin dosen jelasin ttg sistem dispers koloid…hoaaamh,

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s